Welcome To Our Family, Hachi

Sejak kemaren terkapar tepar, di tambah di bentak ‘merusak sabtu paginya’ n ‘capek begini terus’, pusing ngurusin catering, plus dilarang nyentuh HP sama papa. Sama sekali gak enak.

Mataku sembab seharian, bener2 gak bisa senyum. Makan juga males… lidah rasanya pahit. Minum manis buat ngilangin rasa pahit di lidah gak banyak membantu.

Alhamdulillah, ada kabar menyenangkan… kakak perempuanku membawa pulang seekor anjing semi tekel yang pemalu. Jauh hari kami sudah sepakat ingin memberi nama ‘Hachi‘ untuk anggota baru keluarga kami yang berjenis kelamin laki2 ini.

Dia sangat lucu karena pemalu juga agak penakut. Mata dan telinganya besar, bulunya coklat muda lengket dengan kulit, kakiny agak pendek, badannya panjang. Sayang, tubuh Hachi kurus. mungkin pemilik sebelumnya gak begitu memperhatikan makannya. Buktinya, lidahnya asing dengan susu. Padahal Momon, anjing kesayanganku, bisa menghabiskan segelas besar susu dalam waktu kurang dari 4 menit. Nah, si Hachi ? Gak doyan susu. Duh, kacian deh… anjing 4 bulan kok gak kenal ama susu. Mungkin pelan2 nanti  Hachi bisa terbiasa minum susu, seperti Momon.

Yang lucu, Momon kayaknya cemburu dengan kedatangan Hachi. Maklum, Momon biasa jadi satu2nya peliharaan keluarga kami. Sekarang dia harus berbagi apa yang biasa dia nikmati sendiri dengan Hachi. Lucu liat polah cemburu Momon… Dia selalu marah kalo Hachi mendekatinya. Mungkin karena baru sehari jadi Momon belum biasa kalo sekarang harus berbagi dengan Hachi.

But anyway, i wanna say.. Welcome to our family, Hachi. We’re glad you become a part of our family from now on…

Papa… Maaf…

Menyesal cerita ke papa kalo akhirnya malah bikin papa kumat darah tingginya begini… Seharusnya aku handle sendiri masalah ini. Tapi sejujurnya memang gak sanggup juga hati menahan dikit2 denger ‘aku dah capek…’ dan kalimat sejenisnya.

Sekarang, papa malah jadi hipertensi, marah2, HPku wajib mati pula…gak boleh nyalain HP sampe kapan juga gak tau.

Bisa dimaklumi… Bagi papa dan mama, bagi keluarga inti kami, dia sudah jadi anak menantu, kurang status sah-nya aja. Bahkan orang tua selalu menjembatani dia supaya bisa mengenal luas keluarga besar kami. Keluarga besar pun sudah tau statusnya di keluarga kami.

Bagiku dia sudah seperti suami, laki2 yang akan jadi teman hidupku sampai tutup usia nanti. Tapi saat ini dia seperti sudah menyerah. Seringkali berkata ‘aku sudah capek‘, dll. Dia seperti tidak bisa menerimaku apa adanya, dulu dia bersedia dengan suka rela tanpa perasaan terpaksa katanya, anter jemput ke kantor. Tapi sekarang dia mengeluh capek fisik. Ingin denger dia bilang sayang ke aku, akhirnya aku malah dibilang bikin capek hati. Padahal kasus di FB yang niatnya aku ceritakan itu cuma buat cerita aja…Tapi aku dibilang membandingkan. Padahal aku cuma berempati ama si cewek dan pengen bilang jangan sampe kayak si cowok gak perasaan yang tingkah lakunya kayak bina**ng itu. Tapi malah salah kaprah trus keluarlah pengakuan mengejutkan itu. Sekali lagi… setelah statement paling menyakitkan buatku sepanjang kami bersama, aku dibuat terkaget2 dengan pengakuannya.

Sehari ini menangis, tiduran, nulis curhat di sini di sela badan yang mulai terasa demam, kepala pusing dan perut kosong yang masih dikuras lewat mulut. Bukan hari yang menyenangkan.

Huufft, hari ini jadi lebih berat karena aku sakit,  kami sedang bertengkar, tapi justru harus ngurusin masalah catering buat hari H besok.  Belum lagi liat papa yang pucat menahan marah, keluhan pusing karena hipertensi yang mungkin kumat, juga mendengar kekesalannya.

Membicarakan hal ini lebih lanjut ke papa hanya akan membuatnya tambah sakit. Tapi aku sungguh ingin bilang :

“Pa, maaf kalo keluhanku justru bikin papa kepikiran. Jadi marah, hipertensi kumat. Tapi memang cuma ke papa aku bisa cerita semua. Aku tau papa jadi keras begini karena papa sayang padaku, aku juga gak tau kenapa laki2 yang ku sayangi sekarang bisa seperti itu, pa. Kalo papa tanya maksudnya “aku dah capek”, mana aku tahu arti sesungguhnya apa… Semoga laki2 pilihanku ini bukan orang yang bisa dengan mudah mengubah komitmen. Meskipun statement-nya dulu telah mencederai berat hatiku, tapi aku percaya dia laki2 baik bertanggung jawab. Tanggung jawab pada ucapannya sendiri. Tolong percaya padanya, Pa. Percaya pada pilihanku.”

Papa, Tanyakan Padanya….

Rasanya sakit, sangat sakit… kembali harus menangis.

Terlalu sering aku mendengar kalimat yang menusuk hati.. Seolah tak ingin bertahan.

“Coba dipertimbangkan ulang…1)

“Aku sudah capek…2)

“Capek aku kalo begini terus…3)

“Aku gak nyaman, gak seneng, gak bahagia sama kamu…4)

Dia pikir hatiku terbuat dari baja? Gedung sudah di pesan, perias pengantin sudah OK, catering sudah beres, kabar sudah disebar ke saudara dan sahabat… semua sudah  tahu. Tapi dihadapkan pada sikap ragunya dan kalimat yang menyiratkan kalau dia… entahlah… aku tak tahu.

Terpaksa… aku katakan pada orang tua karena  aku sudah tak sanggup menahan galau akan nasib masa depanku yang dia lakonkan seperti ombak, bergelombang.

Aku sudah tak sanggup menahan sakit ini sendiri… separuh lukaku ku urai di pangkuan papa. Menangis dipangkuannya adalah hal keliru, hanya akan membuatnya sakit karena mendengar ‘bayi’-nya menangis. Tapi rasanya seperti dicabik2 ketika pria yang akan menikahiku selalu melontarkan 4 poin kalimat itu. Kubagi hatiku yang tercabik pada papa karena aku tak kuasa menyimpannya sendiri lagi.

Pernikahan ini bukan semata karena aku mencintainya, tapi seharusnya juga karena dia mencintaiku.

Ragaku pun tak lagi sanggup menahan rasa kaget ini. Hari ini terkapar… tepar… Bagaimana bisa dia mengatakan semua itu padaku ? Poin 2-4 kudengar pagi ini. Setelah beberapa waktu yang lalu poin 1 sengaja dihujamkan tepat di hatiku. Aku bertahan. Diam. Tapi tak bisa ku tahan semuanya.

Jika dia bisa mengatakan dia tidak bahagia bersamaku, apa artinya ? bolehkah aku bertanya, seperti apa dia mencintaiku ?

Jika dia dulu bisa meminta untuk dipertimbangkan ulang, apa artinya ? bolehkah aku berpikir, dia tidak 100% mencintaiku ?

Statementnya mengarahkan aku pada pertanyaan yang menurut mama wajar tapi di anggap negative thinking olehnya.

Papa… aku tak sanggup bertanya padanya…

Papa, tanyakan padanya… apa maksud 4 statementnya itu. Aku gak mau nasib masa depanku di ombang-ambingkan ketika dia emosi.

Pernikahan kami di depan mata… di depan mata…

 

Miss You, Pooh…

Belakangan tiap kali mandangin wajahnya ada terselip rasa kangen. Aneh, dia di depan hidungku, tapi ada rasa kangen ke dia. Aku kangen sosoknya yang kalem, kangen dia yang ‘jaman dulu’ bisa romantis say I Love You, kangen dia yang dulu deh pokoknya 😦

Dia bilang dia bukan tipe yang romantis, tapi nyatanya dulu dia bisa se-romantis itu. Kenapa sekarang nggak bisa ya ? nggak bisa ato nggak mau ?  kadang pengen juga dia sekali-sekali kasih kejutan romantis apaaaa gitu :-p (iihhh…. ngarep hahahahaaa….) Jadi cewek kan pengen juga ngerasain dapat kejutan romantis dari pasangannya ? Tapi jadi sedih kalo inget harus merengek sampe bibir jontor pun kadang gak dapet apa yang di minta 😦

Kalo boleh teriak kenceng2 supaya dia tahu, I Miss You Pooh….. !!!!!!!!!!

Pooh, I Miss You

Aku ngerasa kangen sama Pooh, tapi dia bahkan mungkin gak pernah kepikiran kangen ama aku karena tiap hari ketemu 😦 sedih juga ketika sadara aku mencintai pria yang kadang mungkin merasa eneg ama aku, pria yang gak pernah bener2 takut kehilangan aku, pria yang mungkin kadang berpikir ingin jauh dariku karena aku terlalu manja, egois, dan membatasi ruang geraknya… sedih karena dia nggak pernah menilaiku positif.

Bilang on air ke dia mungkin cuma dibilang lebay, di ketawain, ato malah no response 😦 tapi nyatanya aku kangen ama Pooh yang manis, kalem, gak sekeras sekarang, yang dulu begitu lugu say I Love You. Sekarang untuk tiga kata itu aja, aku sendiri yang harus minta, malu-maluin 😦 tapi dia memang gak pernah bilang.

Did i lose my Pooh ? 😦

Semua ku lakukan untuk memberi stimulus padanya supaya dia bisa memperlakukan aku seperti itu juga, tapi dia gak paham2 juga 😦

Pooh, i really miss you….

Kesel !!!!!!!!!

Sangat kecewa padanya… di ejek habis2an. Yang bau badan-lah, bau napas-lah, tembem-lah, gendut-lah. Nyebelin !!!

Selama ini cuma diem aja dia ngejek apapun itu, maksudnya sih bercanda tapi lama2 nyebelin juga 😦 yang paling nyakitin ati,  dia minta aku gemukin badan tapi setelah sekarang aku gemuk, apa yang aku dapet ? pujian ? cuihhh ! boro2 dipuji cantik, lebih seger, lebih sexy, lebih menarik atau apalah yang nyenengin ati, malah di panggil ‘endut’ ato ‘tembem’. Sabar… sabar… sabaaarrrrr…. kali ini terpaksa bilang, dia mengecewakan. Menjatuhkan mental, bikin minder juga tersinggung.

Aku dah bilang aku marah akhirnya cuma direspon ‘halaaahh…bla bla bla...’. Bener2 gak bisa mahamin wanita!!!! Ato cuma ke aku dia seperti itu ? jadi bertanya2, siapa yang dia hujani dengan pujian ? wanita mana yang dia puji ? apa aku nggak pantes dapat pujiannya kalo aku dah berusaha gemukin badan sampe kayak sekarang bener2 gak berbentuk gini ? apa aku, calon istrinya, lebih pantas dapet ejekan beruntun yang bikin minder gitu ?

Aku hanya minta dia menggemukkan badan, wajah bersih dari asesoris kumis dll… aku gak pernah ngejek dia secara fisik, ato karena dia BB, napas bau, kecut kek ato apalah. Aku gak mau menyinggung perasaannya, tapi ini yang aku dapat.

Secara fisik aku memang banyak kekurangan, bahkan cacat fisik pun aku punya. Sekarang mungkin becanda aku gemuk, tembem, inilah, itulah… semoga gak akan naek pangkat menjadikan cacat fisikku jadi bahan lelucon. Becanda yang bikin minder kayak gini gak asik juga. Tersinggung, minder tapi yang bikin tersinggung gak berasa apa2.

Aku memang selalu buruk dimatanya… sabar…sabar… gak berhak atas pujian, cuma ejekan ‘becanda’ yang berhasil menggerogoti rasa kepercayaan diriku.ku agak

Tuhan, Beri Aku Kesempatan

Ini mimpi buruk !!! Masih ke inget terus kata dokter kemaren… bukan hal yang menggembirakan.Beban baru yang bahkan aku belum tahu secara pasti akibatnya di kemudian hari.

Aku harap Tuhan berpihak padaku dan memberiku kesempatan. Aku juga ingin seperti yang laen. Mengalami fase2 pada umumnya.  Tuhan, tolong beri aku kesempatan… beri aku harapan. Mukjizat paling

indah dalam hidup. Aku mohon, tolong beri aku kesempatan…

Akhir2 ini hidupku semakin berat dan mulai gak bisa ku handle sendiri.Dan jika ini nyata, aku tak yakin bisa bertahan hidup. Terlalu berat diterima.

Tolong beri kesempatan padaku, Tuhan

I wish i  had that chance in my life… feelin’ everything is getting worse after i

hear about it.

I can’t imagine how hard to accept it in the future. How can i handle it ? Do i have a choice ? But they’ll blame me for everything. I really wanna but maybe i can’t. Please don’t blame me… Even i don’t want it happens to me. I wish i could stronger enough to face it.

God, please… give me a chance.

Tolong beri aku kesempatan…

Takut

 

Takut Padamu

Aku takut mendekat, takut memulai mengajaknya bicara. Aku takut akan mendapat reaksi yang tak ku pernah kubayangkan sebelumnya. Aku takut yang seperti kemaren akan terulang.

 

Aku takut mendengar nada tingginya, aku takut melihat mata merahnya, aku takut mendengar dengusannya, aku takut mendengar kata-kata kasar atau tajam yang mendadak dilontarkannya.

Ciut nyaliku untuk memulai setelah berkali-kali aku mendekat untuk memulai tapi akhirnya harus pulang dengan air mata di pipi. Nggak tau harus bagaimana untuk bisa memulai karena rasa takut sudah terlanjur mendominasi